4 sebab jangan keterlaluan memohon pinjaman perumahan

Hanya kerana anda mampu memiliki rumah yang besar, tidak bermakna anda harus berbuat demikian.

Debt-free

© Shutterstock

Berkemampuan untuk memiliki sesuatu tidak bermakna anda harus segera membelinya, terutama sekali jika ia memerlukan komitmen yang sangat besar, seperti membeli rumah. Mungkin satu tawaran itu nampak sangat menarik dan anda yakin 100% memiliki rumah tersebut.

Namun, adakah ia pilihan yang tepat?

Anda sering mendengar desakan seumpama ini….“gaji dah besar, mesti pinjaman rumah kau akan lulus 85-90%, belilah rumah tu cepat!”. Anda mengidam rumah teres dua tingkat yang telah berada di pasaran beberapa tahun dan berharga RM 550,000. Diskaun dan pengecualian duti setem MOT turut diberikan. Pembeli yang berminat digalakkan memohon pinjaman maksima, takut peluang ini tidak akan berulang lagi.

BACA: 5 perkara yang perlu anda tahu mengenai Kempen Pemilikan Rumah (HOC) 2019

Namun, ini tidak semestinya benar. Di sini kami senaraikan mengapa anda TIDAK harus keterlaluan memohon pinjaman untuk membeli rumah.

#1 Banyak lagi pilihan di luar sana

homebuyer-malaysia-affordable

© 123rf

Jika anda inginkan rumah yang terletak 15 km daripada pusat bandaraya KL (contohnya, KLCC), banyak pilihan boleh dipertimbangkan, dari Jinjang hingga ke Mont Kiara, Sentul ke Batu Caves, Wangsa Maju ke Cheras dan tak lupa juga Damansara Uptown dan lain-lain. Jika anda inginkan kawasan bandar (baru atau lama), boleh pilih antara kawasan-kawasan seperti Rawang, Semenyih, Nilai dan Banting.

Anda harus meluangkan sedikit masa untuk membuat kajian pasaran, dan jangan gopoh membuat pilihan. Carian di internet juga memudahkan anda membuat pilihan dengan pantas dan mudah.

#2 Harga mampu milik bukan lampu hijau!

© ANUPONG CHAIYA | 123rf

RM 550,000 mungkin dianggap harga mampu milik, namun ia bukanlah jumlah yang kecil. Jika pinjaman anda lulus 90% daripada harga rumah, pembayaran balik pinjaman adalah melebihi RM 2,500 sebulan.

Dengan anggaran 30% daripada gaji anda digunakan untuk membayar pinjaman ini, anda harus berpendapatan sekurang-kurangnya RM 7,500 sebulan. Kita biasa mendengar kisah ramai orang yang menjadi hamba kepada pinjaman rumah, terutamanya apabila mereka membelanjakan hampir 50% – 70% gaji bulanan untuk pembayaran pinjaman rumah.

Adakah anda mempunyai simpanan yang mencukupi andai kata kehilangan pekerjaan suatu hari nanti? Mampukah anda menggunakan simpanan di waktu getir untuk membayar pinjaman rumah dan melunaskan tuntutan kewangan yang lain?

#3 Mungkin bukan pilihan terbaik bagi jangka masa panjang

home-renovation

© Hero Images | Getty Images

Status ‘kediaman terbaik’ untuk rumah yang baru dimiliki hanyalah bersifat sementara. Umpamanya, jika gaji anda meningkat sehingga RM 10,000 sebulan atau mungkin lebih lagi, masihkah rumah anda mengekalkan status ‘terbaik’?

Anda mungkin berangan-angan untuk memiliki rumah yang lagi besar dan baik, jika ahli keluarga semakin bertambah atau status kewangan anda meningkat. Mungkin juga anda jatuh hati dengan kawasan perbandaran yang baru, atau ingin berpindah kerana urusan kerja/keluarga.

Anda seharusnya membuat keputusan untuk memiliki rumah sebaik (bukan secepat) mungkin.

#4 Biar lambat, asal selamat!

© Courtney Keating/ getty

Wang adalah segala-galanya. Peluang terbaik membeli rumah mungkin semasa harga rumah jatuh dan bila anda mampu memilikinya.

Namun, jika anda menggunakan hampir kesemua wang dan gaji bulanan anda, bukan hanya untuk membayar pinjaman rumah, tetapi juga bil dan barang-barang keperluan lain, anda mungkin tidak akan mempunyai wang yang cukup apabila peluang lain muncul di pasaran secara tiba-tiba.

Di dalam dunia perniagaan, syarikat yang terbaik menyimpan dana untuk digunakan di waktu kecemasan. Tidak banyak syarikat yang melaburkan semua dana mereka walaupun mereka mampu.

Banyak sebab kenapa anda tidak harus tergesa-gesa dan keterlaluan dalam pengurusan kewangan anda. Semoga nasihat yang diberikan di atas boleh membantu anda. Malaysia dikategorikan sebagai negara sedang membangun. Ia belum berada di puncak atau matang sepenuhnya lagi.

Walau bagaimanapun, proses urbanisasi di “Greater Kuala Lumpur” sedang bergiat rancak.

Teruskan membuat kajian pasaran, menyimpan dan menabung. Ini adalah nasihat terbaik yang anda harus ingati sentiasa.

Share