B20, M50 dan T30: Klasifikasi baru pendapatan rakyat Malaysia

Satu kajian oleh Institut Penyelidikan Khazanah (KRI) mendapati, klasifikasi pendapatan di Malaysia perlu diperhalusi dan diubah supaya subsidi dan bantuan kerajaan dapat disalurkan kepada golongan sasaran sebenar.

© Getty Images

Data yang dikeluarkan Jabatan Statistik Malaysia pada tahun 2016 menunjukkan pendapatan isi rumah golongan B40 adalah RM3,000, M40 adalah RM6,275 dan akhir sekali golongan T20 adalah RM13,148.

B40 mewakili 16.4% daripada pegangan kumpulan pendapatan dan M40 adalah 37.4% dan T20 adalah 46.2%.

3 sebab kenapa perlu ada klasifikasi pendapatan isi rumah baru

1. Definisi tidak tetap

Pendapatan isi rumah setiap negeri di Malaysia adalah berbeza di antara satu sama lain dan tidak tetap mengikut geografi dan lokasi.

Realitinya, pendapatan isi rumah di negeri tumpuan seperti Selangor, Johor dan Pulau Pinang adalah lebih tinggi kerana wujud aktiviti ekonomi yang lebih tinggi.

Oleh yang demikian, pengkelasan golongan B40 di negeri-negeri ini sewajarnya lebih tinggi berbanding negeri-negeri lain.

2. KDNK

Kadar peratus Keluaran Dalam Negara Kasar (KDNK) bagi setiap negeri adalah berbeza sungguhpun berada dalam golongan pendapatan isi rumah yang sama.

Sebagai contoh, ambang pendapatan isi rumah di Putrajaya bagi B40 adalah RM6,447 dan terendah di Kelantan adalah RM2,348.

Perbezaan jurang ini adalah 63.6% atau RM4,099!

3. Sasaran bantuan dan subsidi kurang tepat

Pengedaran subsidi dan bantuan kerajaan berlaku dalam situasi yang songsang kerana golongan yang sepatutnya menerima bantuan tidak mendapat bantuan yang sepatutnya.

Garis panduan pengkelasan pendapatan isi rumah yang baru harus melibatkan golongan yang benar – benar tidak berkemampuan dan layak menerima bantuan dan subsidi kerajaan.

Pengkelasan baru pendapatan isi rumah di Malaysia

Khazanah Research Institute (KRI) mencadangkan supaya pengkelasan lama yakni B40, M40 dan T20 digantikan dengan B20, M50 dan T30.

B20

Golongan ini merupakan yang hanya mampu menyediakan keperluan asas seperti makanan, pakaian dan tempat tinggal sahaja.

Sebahagian besar golongan ini menggunakan pengangkutan awam seperti MRT, LRT, KTM, Monorel dan bas henti-henti sebagai pengangkutan utama mereka.

Golongan ini sewajarnya mendapat fokus dan menerima impak dari bantuan dan subsidi kerajaan dalam membantu mereka meneruskan kelangsungan hidup mereka.

Berdasarkan kajian, golongan B20 membelanjakan pendapatan bulanan mereka untuk makanan, rumah dan pakaian.

Mereka mewakili 20% dari populasi rakyat Malaysia dengan pendapatan isi rumah RM1,196 sebulan.

M50

Golongan pertengahan ini merupakan golongan pembayar cukai yang tidak memerlukan sebarang bantuan dan subsidi kerajaan.

Sebaliknya, apa yang mereka perlukan adalah bantuan dalam memperkasa aset dan akses dalam menambah pendapatan mereka.

Berdasarkan tinjauan, golongan M40 semasa tidak menunjukkan sebarang ciri-ciri kelas berpendapatan sederhana.

Golongan M50 mewakili 50% daripada populasi rakyat Malaysia dan pendapatan mereka adalah di antara RM1,196 hingga RM3,015 sebulan.

T30

Dengan pendapatan bulanan melebihi RM3,015, golongan T30 mewakili 30% daripada populasi rakyat Malaysia.

Golongan ini dilihat tidak mempunyai kekangan dalam berbelanja ke arah barang aspirasi, hobi dan keperluan asas seperti makanan, pakaian dan tempat tinggal.

Definisi golongan kelas pertengahan sebenar di Malaysia menurut Khazanah Research Institute (KRI) adalah T30.

Kajian ini jelas menunjukkan Kerajaan wajar menyemak semula agihan pendapatan isi rumah dengan memperkenalkan kategori yang lebih realistik agar agihan bantuan dan subsidi kerajaan mampu diberikan dengan lebih proaktif.

Buat masa ini, B20 dilihat sebagai golongan yang paling memerlukan bantuan dan subsidi dan M50 memerlukan akses untuk peluang kehidupan yang lebih baik.

Share