Ketahui kesan SST terhadap industri hartanah

Source: Shutterstock

Tahun 2018 baru sahaja meninggalkan kita beberapa minggu yang lalu. Banyak perkara menarik berlaku sepanjang tahun lepas.

Tidak kurang juga beberapa kejutan. Antaranya, pelaksanaan SST ataupun Cukai Jualan Dan Perkhidmatan yang menggantikan GST.

Pasti anda tahu apa itu GST dan konsep yang diguna pakai. Tetapi tahukah anda apa itu SST? Paling penting, apakah kesannya pada industri hartanah negara? Adakah harga rumah akan turun atau menjadi lebih mahal?

Jom ketahui lebih lanjut apa itu SST dan kesannya.

Cukai Jualan dan Perkhidmatan atau lebih dikenali sebagai SST ini berfungsi sebagai kadar cukai jualan untuk barangan pada kadar 5%, 10% atau pada kadar lain yang akan ditentukan oleh kerajaan. Manakala kadar cukai perkhidmatan sebanyak 6% akan dikenakan pada perkhidmatan seperti servis makanan, minuman, insuran, komunikasi, kelab swasta dan hotel.

Apa maknanya SST ini untuk industri hartanah?

123rf

Secara asasnya, cukai SST ini hanya dikenakan pada pengilang dan pengimport yang sudah semestinya akan memberikan kesan terutama kepada harga rumah. Pelaksanaan sistem ini akan menyaksikan penurunan pada harga bahan binaan yang akan menjadi lebih rendah jika dibandingkan dengan sistem GST yang diguna pakai sebelum ini.

Jadi, adakah ia berita baik atau buruk buat pembeli rumah?

Menurut satu kenyataan tahun lepas oleh Timbalan Menteri Perumahan dan Kerajaan Tempatan, Datuk Raja Kamarul Bahrin Shah Raja Ahmad, industri hartanah tempatan akan menyaksikan penurunan harga rumah antara 5 hingga 10 peratus kerana bahan binaan seperti simen dan batu bata diletakkan dalam kumpulan bahan yang dikecualikan SST.

123rf

Yeay, akhirnya berita baik untuk para pembeli rumah! Mungkinkah tahun 2019 ini masa terbaik untuk anda memiliki rumah sendiri?

Jika dilihat kembali, 2018 adalah tahun yang sukar untuk pembeli rumah dengan kadar rumah siap yang tidak terjual semakin meningkat dan harga yang semakin tidak masuk akal. Walau masih terlalu awal untuk mengatakan 2019 adalah tahun yang bakal memberikan sinar yang gembira, namun setidak-tidaknya kita sudah dapat melihat sinar harapan kepada para pembeli rumah.

Memiliki rumah terutamanya di tengah kota raya atau bandar-bandar besar di seluruh negara bukanlah sesuatu yang mudah. Besar maknanya buat golongan muda dan para pembeli rumah untuk menyaksikan misi menurunkan harga hartanah ini menjadi satu kenyataan.

Kita tidaklah mengharapkan satu impak yang akan terjadi secara mendadak. Tetapi pengenalan cukai baru ini sedikit sebanyak memberi pengecualian dan perubahan kepada harga rumah dan membawa arus positif untuk masa hadapan, terutama sekali buat mereka yang berpendapatan rendah dan sederhana untuk memiliki secebis hartanah di negara ini.

Itu berita untuk pembeli. Apa pula maknanya buat pemaju hartanah? Golongan ini juga perlu diambil kira, kerana penurunan harga rumah ini juga bergantung kepada harga yang akan dikenakan oleh mereka. Jadi, mengikut apa yang diterapkan pada sistem cukai SST ini, pemaju akan mendapat manfaat daripada pengecualian cukai. Tetapi, mereka tidak boleh sewenang-wenangnya menaikkan harga jualan. Mereka perlu bersikap lebih terbuka dan telus dalam menetapkan harga hartanah.

Harapan kami di iProperty.com.my, semoga 2019 menjadi tahun yang lebih baik buat kita semua. Kami pasti ramai pembeli mahukan projek-projek rumah mampu milik diperbanyakkan. Setakat ini, kita sudah melihat sinar-sinar melalui usaha kerajaan semasa untuk meningkatkan peratusan pembeli rumah di negara ini. Sebagai contoh, sudah kelihatan beberapa badan perbankan mula bekerjasama dalam memudahkan proses peminjaman pembiayaan. Begitu juga dengan pelaksanaan projek seperti Skim MyDeposit yang akan menarik minat pembeli rumah.

Mengakhiri entri kali ini, ayuhlah kita melangkah ke tahun 2019 dengan harapan yang lebih positif. Oh, maksud kami lebih positif dari segi harga rumah mampu milik yang betul-betul bermakna buat masyarakat Malaysia dan generasi masa hadapan. Selamat tahun baru 2019, semoga tahun ini lebih bermakna buat kita semua.

Share